Love & Hate Relationship with Turkish Airlines

You may also like...

7 Responses

  1. omnduut says:

    Beruntung ada satu penumpang yang bersedia bertukar kursi ya mas. Emang kasihan kalau anak jauh dari orang tua.

    Penasaran sama Turkish, semoga kapan-kapan berkesempatan nyobain πŸ™‚ amin.

  2. Wah belum pernah pake turkish kalo akunya pribadi.. Utk eropa aku pernahnya pake lufthansa dan KLM. Suami perna sih pake turkish tp mungkin krn wkt itu dia pergi sendiri, jd g ada prngalaman aneh2 :D. Ga asik juga yaaa kalo duduknya hrs terpisah gitu

    • FeHa says:

      Nah ini dia yang aneh memang. Baru kali ini pesan tiket sekeluarga dapat seatnya terpisah. Tidak pernah punya masalah yang sama dengan maskapai penerbangan lain.

  3. Refky says:

    Yang enak dari Turkish lain adalah branded amenity kits even buat Economy. Waktu itu adek saya dapet brand Chopard πŸ˜€ Sekarang masih ada nggak ya?

  4. Nilna says:

    Mei lalu saya naik Turkish juga mbak. Berdua saja dengan anak. Yang seru pas pulang dari Instanbul – Jakarta kami dapat kursi paling belakang. Asik sih karena cuma berdua saja, bukan yang tiga kursi itu. Mainan buat anak-anaknya juga oke. Amenities yang didapatkan waktu pergi dan pulang berbeda merknya, isinya sih sama. Cuma yang waktu pergi lebih bagus…

    Setuju buat airport di Istanbul… Sangat tidak enak untuk transit. Trolley sangat terbatas, stroller anak tidak ada, kamar mandi tidak bersih. Hanya plusnya ada Musholla untuk sholat. Kalau dibandingkan Terminal 2 Soeta, masih lebih bagusan Soeta dibandingkan Ataturk Intl Airportnya. Untung transitnya ga lama2…hehehe…

Leave a Reply